Masjid yang aneh…..!

image

Masjid tanpa bumbung ini dikenali sebagai Masjid Shanke Yadem. Bentuk masjid ini sangat ringkas, namun para jemaahnya datang dari setiap sudut.

Masjid Shanke Yadem ini diberi nama kerana Shanke Yadem di dalam bahasa Turki bermaksud ‘anggap sahaja dah makan’. Sejarah masjid ini bermula apabila seorang miskin yang bernama Khairuddin Affandi mengumpulkan wang yang sepatutnya dibelanja untuk keperluan harian, tetapi dikumpulkan untuk membina sebuah masjid impiannnya.

 

Cerita selanjutnya begini:-

Di sebuah kawasan Al-Fateh, di pinggiran kota Istanbul ada seorang yang warak dan sangat sederhana, namanya Khairuddin Afandi. Setiap kali ke pasar ia tidak membeli apa-apa. Jika merasa lapar dan ingin makan atau membeli sesuatu, seperti buah, daging atau manisan, ia berkata pada dirinya: Anggap saja sudah makan yang dalam bahasa Turkinya “ Shanke Yadem” .


Apa yang dia lakukan setelah itu? Wang yang seharusnya digunakan untuk membeli keperluan makanannya itu dimasukkan ke dalan kotak . Begitulah yang dia lakukan setiap bulan dan sepanjang tahun. Ia mampu menahan dirinya untuk tidak makan dan belanja kecuali sebatas menjaga kelangsungan hidupnya saja.


Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun Khairuddin Afandi konsisten dengan amal dan niatnya yang kuat untuk mewujudkan impiannya membangun sebuah masjid. Tanpa disedari, akhirnya Khairuddin Afandi mampu mengumpulkan dana untuk membangun sebuah masjid kecil di daerah tempat tinggalnya. Bentuknyapun sangat sederhana, sebuah pagar persegi empat, ditandai dengan dua menara di sebelah kiri dan kanannya, sedangkan di sebelah arah kiblat ditengahnya dibuat seperti mihrab.


Akhirnya, Khairuddin berhasil mewujudkan cita-citanya yang amat mulia itu dan masyarakat di sekitarnya pun kehairanan, Khairuddin yang miskin itu di dalam dirinya tertanam sebuah cita-cita mulia, iaitu membangun sebuah masjid dan berhasil dia wujudkan. Tidak banyak orang yang menyangka bahawa Khairudin ternyata orang yang sangat luar biasa dan banyak orang yang kaya yang tidak boleh berbuat kebaikan seperti Khairuddin Afandi.


Setelah masjid tersebut berdiri, masyarakat sekitar tertanya-tanya apa yang sebenarnya terjadi. Mereka bertanya bagaimana seorang yang miskin mampu membina sebuah masjid.. Setelah mereka mendengar cerita yang sangat menakjubkan itu, merekapun sepakat memberi namanya dengan: “Shanke yadem” (Anggap Saja Saya Sudah Makan).


Subhanallah! Sekiranya orang-orang kaya dan memiliki penghasilan lebih dari kaum Muslimin di dunia ini berfikir seperti Khairuddin, berapa banyak dana yang akan terkumpul untuk kaum fakir miskin? Berapa banyak masjid, sekolah,hospital dan kemudahan hidup lainnya yang dapat dibangun? Berapa banyak infra struktur yang dapat kita realisasikan, tanpa harus meminjam ke lembaga dan Negara yang memusuhi Islam dan umatnya?